Soal Dunia Anak, Kak Seto Anggap Pak Raden Sebagai Guru Pertamanya

Kepergian Drs. Suyadi atau lebih dikenal dengan Pak Raden tentu membuat sedih banyak pihak. Salah satunya adalah pemerhati dan juga psikolog anak Kak Seto yang turut meraksakan kehilangan atas meninggalnya legenda dongen Indonesia tersebut.

Soal Dunia Anak, Kak Seto Anggap Pak Raden Sebagai Guru Pertamanya ~ metronews.com
Soal Dunia Anak, Kak Seto Anggap Pak Raden Sebagai Guru Pertamanya ~ metronews.com

Pemilik nama lengkap Seto Mulyadi itu mengatakan, terjunnya dia menjadi pemerhati anak tak lepas dari campur tangan Pak Raden. Sebab ia banyak belajar dari Pak Raden, yang begitu sayang dengan anak-anak dan menciptakan tokoh boneka Si Unyil yang menjadi legenda itu.

“Dia adalah guru pertama saya, terutama perihal mencintai anak. Bertemu sama beliau pertama kali saat perjalanan ke jepang tahun 1979. Membuat acara untuk anak-anak di sana dan belajar medongeng lalu bagimana konsisten kepada dunia anak-anak,” kata Kak seto di rumah duka di Petamburan, Jakarta Pusat, Sabtu (31/10/2015).

“Jadi saya merasa kehilangan karena salah satu tokoh pencinta anak yang sangat konsisten telah meninggalkan kita untuk selama-lamanya,” tambah pria berkacamata itu.

Lebih lanjut, Kak Seto menuturkan bahawa lewat dongeng-dengengnya Pak Raden secara tidak langsung mengajarkan tata krama dan sopan satun kepada anak-anak, bagaimana menghormati dan menghargai orangtua. Hal itu sesuatu yang luar biasa bagi Kak Seto.

Pak Raden Ajarkan Sopan Santun pada Anak-anak Lewat Dongeng
Pak Raden Ajarkan Sopan Santun pada Anak-anak Lewat Dongeng

“Dengan karyanya dari cerita bergambar dan mendongeng isinya membangun karakter, cinta Tanah Air, hormat kepada orang tua dan rajin belajar,” ujarnya. Kak Seto berharap, almarhum bisa mendapatkan tempat yang layak di sisi Yang Maha Kuasa. Selain itu, karya-karyanya bisa tetap abadi. “Doanya semoga kebaiakan almarhum mengantarkanya ke surga,” doa Kak Seto.

Pak Raden menghembuskan napas terakhirnya di Rumah Sakit Pelni, Petamburan, Jakarta Barat, Jumat (30/10/2015) sekitar pukul 22.20 WIB. Pak Raden meninggal di usia 82 tahun lantaran penyakit infeksi paru-paru yang dideritanya.

Nur Wahyuni Utami

a girl who loves get lost in books, loves watching people and busy having fun in front of monitor. Coffee enthusiast.